Thursday, December 4, 2008

YEA!!!Cuti...


Tamat lah sdah peperiksaan akhir semester 2. Kini semua pelajar banat sijil tidak melepaskan peluang untuk pulang ke kampung. Namun masih ada juga segelintir yang 'tadhiah'nya tinggi tunggu untuk pulang bersama-sama pelajar diploma seminggu kemudiannya.

O...balik kampung...ooo balik kampung...hati girang..
Perjalanan jauh tak kurasa..kerna hatiku melonjak sana..
Ingin berjumpa sanak saudara yang selalu bermain di mata...
Nun menghijau gunung, ladang dan rimba..
Langit nan tinggi bertambah birunya..
Deru angin turut sama berlagu..
Semuanya bagaikan turut gembira..

Riangnya tak terkata bila boleh balik. Iyelah..sudah hampir 3 bulan tak balik (yang selalu je baleik tak termasuk lah ye..). Tapi dalam suka-suka ni kita kena beringat jugak, apa bekalan yang kita bawa pulang ke rumah.

Bekalan yang dimaksudkan bukanlah hanya sekadar buah-buahan atau cenderamata dari KKB malahan lebih lagi. Apakah dengan kepulangan kita kali ini sudah mampu untuk kita menjadi ikon kepada masyarakat luar? Kepada ahli keluarga kita khususnya dan juga orang awam lain umumnya. Kita kadang sering terlupa dengan segala tanggungjawab yang terbeban di bahu kita. Apatah lagi apabila jauh dari bi'ah yang selama ini menjaga setiap perilaku kita.

Firman Allah : "Sesungguhnya kami telah menawarkan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, tetapi semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khuatir tidak akan melaksanakannya (berat), lalu dipikullah amanat itu oleh manusia. Sungguh manusia itu sangat zalim dan bodoh."
[33 : 72]


Masyarakat luar sememangnya amat memandang tinggi terhadap golongan seperti kita walau hanya kita yang tahu situasi sebenarnya. Namun, apabila masyarakat mengangkat tinggi (high expectations) kita haruslah juga cuba sedaya upaya untuk menjadi seperti yang digambarkan walaupun ada sesetengah orang yang akan berbunyi; aku tak nak menjadi HIPOKRIT.

Imam Ghazali pernah berkata; hipokrit itu perlu untuk mengubah diri kita ke arah kebaikan. Jadi sepatutnya tidak timbul isu seperti ini lagi baik bagi banat mahupun banin.


Seterusnya tanggungjawab kita juga jangan diabaikan. Iadah jangan ditinggalkan. Modal jangan tunggu sem depan. Berbakti kepada ibu bapa. Sembahyang awal waktu. Terkadang kesemua amalan yang kita boleh lakukan di kampus terasa amat berat untuk dilakukan. Tapi segalanya tidak mustahil dan di sinilah keberkesanan ukhwah sekali lagi terbukti.

"Berpesan-pesanlah ke arah kebenaran dan berpesan-pesanlah ke arah kesabaran.."
(Al-Asr : 3)


Akhir sekali buat tatapan sahabat-sahabat yang disayangi kerana Allah, teruskanlah serta istiqamahlah dalam segenap amalan yang dilakukan. Selamat bercuti!!

2 pandangan:

allgreen said...

jika sebelum ni kita pulun iadah untuk periksa..time cuti ni mari kita tunaikan janji dengan Allah,gunakan masa untuk jaga hafalan sebaiknya..alQuran..Kalamullah...tggjawab kita utk menjaganya...
kuatkan diri...jgn dibiarkan nafsu menguasai diri.....

::sbg peringatan utk diri ini yg lalai dan juga buat sahabat yang dikasihi sekalian...(",)::

P/s:hakikatnya,anala org yg plg susah skali nk mlawan nafsu.....iman ana lemah...sedihnya....huu~(T_T)

mari kita slg menguatkan atr 1 sm lain (^_^)

faaza_layyin said...

bgus la allgreen..skurg2nyer awk msih bersemgt tggi..tp sy!!!
sy x spt awk..huk90

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

::Ikhwan GEN9::