Thursday, October 9, 2008

Ukhwah Retorika

Waa..banyaknya baju yang belum dibasuh. Huh, petang ni ada mesyuarat. Malam ni ada program ringkas. Esok nak kena keluar buat kerja di luar. Aarrgghh..tensyennya macam ni.

Selalu saja begini. Bukanlah aku mengharapkan sangat orang terlebih mengambil berat. Tapi, mana perginya yang katanya ukhwah?? Tiba-tiba aku rasa menyampah dengan idea yang berdegar-degar.

"Kita mesti menolong sahabat-sahabat kita. Sayang sahabat-sahabat seperti mereka adik-beradik kita. Tolong tanpa diminta. Itulah kekuatan ukhwah."

Aarrgghh..aku sudah jemu dengan mainan ayat-ayat begini. Semua ini hanyalah tipu semata-mata. Adakah ukhwah sehingga orang sanggup membasuh baju kita?

Di setiap program tarbiyah yang aku jalani, sering saja disebut.."ukhwah! ukhwah! ukhwah!". Tapi, aku rasa ukhwah ni hanya retorik semata-mata. Hanya disebut berdentum-dentum ketika ada perjumpaan. Dikupas ber'ela-ela' ketika dalam usrah. Dibentang pelbagai cara untuk meningkatkan ukhwah. tapi apa yang aku nampak hanyalah omokan kebohongan.

Sedang aku termangu sendiri di ruang maktabah sambil menyaiapkan kerja yang masih belum selesai, tiba-tiba telefon bimbitku bergetar menandakan mesej yang baru masuk. Apabila sudah membaca mesej itu hatiku tersentak. Mesej tu datangnya dari salah seorang sahabatku bertanyakan tentang kain baju yang belum dibasuh. Katanya dia mahu menolong untuk membasuh baju-baju tersebut.

Aku menjadi seolah-olah jasad yang tidak bernyawa. Kerana terkejut aku terlupa untuk membalas mesej tersebut dan setelah selesai kerjaku aku pun bergegas pulang ke asrama. Masuk bilik tidak kelihatan lagi raga bajuku yang tidak berbasuh.

Aku pergi menjenguk dalam bilik basuh dan ternyata sahabatku itu sedang membasuh pakainku dengan tangannya. Aku menjadi terharu. Hatiku tersentuh. Sejak itu, pandanganku terhadap ukhwah berubah. Ukhwah ini bukanlah hanya untuk hebat diperkatakan. Tetapi adalah satu benda yang abstrak untuk dipratikkan. Andai tidak, ukhwah hanyalah satu retorika yang tiada sudahnya.

Sabda Rasulullah S.A.W maksudnya : "Tidak beriman antara kamu selagi sahabatnya tidak dikasihi sebagaiman dia mengasihi dirinya."

Apabila ukhwah itu dipraktikkan baru terasa segala kemanisan yang selalu kita dengarkan. Masalah akan terasa ringan, segala kerja akan terasa mudah. Namun, untuk mempratikkannya bukan mudah. Apatah lagi untuk menjadi sehebat ukhwah kaum muhajirin dan ansar. Ukhwah itu sebenarnya indah andai kita pandai menghargai nilai sebuah ukhwah.

3 pandangan:

aKur0 aiDa said...

syahdunya kisah nie..anyway,marilah kita sama2 m'pertingkatkan ukhuwah kita..(",)v

Hasanhusaini said...
This comment has been removed by the author.
Hasanhusaini said...

SALAM, TERHARU..ukhuwah itu untuk kita beri ertinya, bukan untuk kita cari maknanya...always give more than what you recieve..this is da best ukhuwah..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

::Ikhwan GEN9::